Wednesday, 30 November 2016

Gara – gara Pokemon



Temans, sedikit bernostalgia yuk! Generasi 80-90an pasti ingat dong sama Pokemon. Iya, pokemon yang unyu-unyu dan terakhir sempat menghebohkan dunia dengan aplikasi pokemon go-nya.
Ngomong-ngomong soal pokemon, saya baru tahu saat kelas 6 SD. FYI saya lulus SD tahun 1999 :D. Masuk SMP, masih jamannya punya diary dengan gambar kartun unyu lengkap dengan gemboknya. Iya, seolah isinya top secret, padahal itu diary tiap hari muter di kelas, diisi sama teman-teman dengan pembukaan yang hampir sama: Hai, kenalin ya, namaku.. bla..bla..bla.. lalu bersambung ke biodata seperti mau ngisi CV untuk melamar kerja (bukan melamar kamu :D). Terakhir, dikasih pantun yang sudah dihafal oleh semua orang: Burung Irian burung Cenderawasih, cukup sekian dan terimakasih.

Waktu itu di rumah belum ada TV. Barang elektronik cuma radio butut teman-nya mbah. Entah harus senang atau sedih dengan hal itu. Kalau mau nonton TV saya harus ‘ngungsi’ ke rumah budhe. Trus darimana saya tahu soal Pokemon? dari kartu-kartu mainan, dari nonton TV sesekali, juga dari obrolan sama teman-teman sekolah.
Teman sekampung saya, yang katanya mirip dan kebetulan namanya hampir sama juga (Arina dan Marini) adalah penggemar berat Pikachu. Waktu dia ulang tahun, saya ingin dong jadi teman yang baik hati dan ngasih kado, apalagi dia sering banget ntraktir jajan atau bayarin transport kalau pas minta ditemenin pergi. Maklum, dia anak juragan kambing tersohor di kampung.
Asli bingung bukan kepalang, mikir mau ngasih hadiah apa buat dia. Lha wong duit cuma seuprit, ngasih hadiah buat dia ibarat naburin garam ke laut. Untungnya waktu itu habis baca buku kreasi membungkus kado. Ada kalimat yang mengena banget yakni ‘hadiah sederhana akan lebih berkesan jika dibungkus dengan kemasan istimewa’.
Aha! Serasa mendapat ide segar, dengan uang seadanya saya bisa membeli block-note kecil tapi cukup cantik bergambar Pikachu di sampul dan setiap lembar kertasnya, juga bros karakter Pikachu imut.
Saya berikan hadiah itu sambil ngobrol-ngobrol seperti biasa saat berangkat sekolah. Bangga banget rasanya bisa ngasih hadiah dengan bungkus yang unik. Dia senyum senang menerima hadiah dariku. Langsung dimasukkan ke dalam tas dan saya pun tak berharap ia membukanya saat itu juga.


Esoknya, dia memakai bros Pikachu itu di jilbab seragam sekolah. Blocknote pun ia bawa dalam tumpukan buku paket di tangan. Senang dong...!
Eh tapi... wait! Saat blocknote itu terbalik, kenapa masih ada label harganya?! Ya ampun...! teledor banget saya ini. Duh... malu tak tertahankan rasanya, meskipun ia tidak mengatakan apa-apa seputar ‘harga’ yang masih tertera di sana. Tapi malunya itu lho, wajahku sudah memanas dan memerah-hitam seperti kepiting masak bumbu lada hitam.
Kabar baiknya, saya jadi bisa mengambil pelajaran dari peristiwa itu, yaitu untuk selalu berhati-hati dan cek sampai benar-benar pasti bahwa hadiah atau apapun itu tidak tertempel label harga lagi. Apalagi kalau harganya murah *eh *kidding.
Ternyata sekarang masih banyak juga ya penggemar Pokemon, bahkan Bang Roll, yang sekarang jadi seleb youtube pun penggemarnya bejibun karena sering bikin video seputar Pokemon. Iya, Bang Roll yang Papi Pokemon itu... emmm... itu siapanya Mami Hayday sih? *ish *sungkem sama mami sebelum dilempar sama boneka flanel.
Enjoy the Video ya Temans,



Salam,

18 comments:

  1. Pantunnya keren nih. Tak contek ya Mbak. Ntar tak ajarke ke muridku. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIhi. itu keknya pantun udah populer banget deh Mba.. :D

      Delete
  2. Seperti kepiting masak bumbu lada hitam, ituh masakan yg kusuka Mbak hihihi.
    Nggak bisa ngebayangin kalo harga masih nempel ya. Tapi aku pernah lihat pas di mall ada cewek cantik modis, eh dia nggak nyadar celana jinsnya masih ada size yg tertempel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Wid.. habis nulis itu keingat resep kepiting lada hitam-nya Mba :)

      Hahahaha. lucu banget itu Mbak-nya, mungkin nanti dijual lagi Mba *eh

      Delete
  3. Dulu pokemon jadi kartun favoritku. Sekarang game nya yang jadi favorit

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. Betul Mba... unyuuuu! itu ambil gambar di pixabay :P

      Delete
  5. Aku juga kena demam pokemon. Baru2 ini beli daster gambarnya pikachu

    ReplyDelete
  6. Hahahahaha ... lain kali hati2, Mbak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahhaha. iya Mba esti, sekarang jadi aware banget soal label :P

      Delete
  7. Duh, aku juga pernah ngalamin yang kaya gitu, Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah. malu-malu geli gimana gitu ya Mba Liza :P

      Delete
  8. Pasti senang tuh dapat hadiah. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. :P

      Mungkin dia geli juga Mba, wkwkwkwk

      Delete
  9. Hehehe hadiahnyaaa oke. Aku juga suka pokemooon :)

    ReplyDelete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam