Wednesday, 22 June 2016

Panduan Membuat Parcel Lebaran Kreasi Sendiri


Assalamu’alaikum, Teman...
Tak terasa Ramadhan sudah hampir memasuki 10 hari terakhir, yang artinya kesibukan mudik mulai terlihat dan aktivitas menyiapkan datangnya hari raya idul fitri pun mulai terasa. Semoga kesibukan yang banyak itu tidak membuat aktivitas di tempat ibadah lantas menjadi sepi karena orang-orangnya pindah ke mall, ya.... Sekarang  mah apa-apa bisa dilakukan hanya dengan menjentikkan jari, eh maksudnya scroll-scroll dan klak-klik gadget belanja online, jadi mau beli kebutuhan lebaran tidak perlu menghabiskan banyak waktu pergi ke pusat belanja, cukup duduk manis dirumah sambil menanti waktu berbuka beberapa hari kemudian barang yang dipesan sudah di depan mata. How easy life!
Selain menyiapkan perlengkapan lebaran untuk diri sendiri dan keluarga, biasanya kita juga perlu memberikan parcel untuk orangtua atau kolega kita kan? tradisi memberikan parcel ini menjadi semacam kewajiban tersendiri meskipun tidak ada hitam di atas putihnya.
Menjelang lebaran biasanya omset penjualan parcel akan semakin meningkat. Banyak sekali orang yang membeli parcel sebagai bingkisan untuk sanak saudara atau kerabat. Padahal kini harga parcel tidak bisa dibilang murah. Bahkan ada parcel ukuran besar yang dibanderol dengan harga jutaan. Nah, jadi pusing kan? maksud hati ingin membahagiakan orang lain dengan parcel yang kita kirimkan, tapi ternyata harganya bisa bikin pengeluaran membengkak, apalagi persiapan lebaran untuk keluarga juga tidak sedikit, kan?
Tidak perlu galau, Teman.. karena sebenarnya kita tidak perlu merogoh kocek dalam-dalam untuk membeli parcel. Kenapa? Sebab kita bisa membuatnya sendiri di waktu senggang. Nggak punya waktu untuk membuatnya? Hm.. bisa banget ko, kita buat dengan praktis tapi hasilnya tak kalah dengan parcel buatan toko. Yuk, simak panduan berikut untuk membuat parcel dengan mudah.
Mencocokkan Daftar Barang dengan Budget
Hal pertama yang harus dilakukan adalah mencocokkan daftar barang dengan budget yang kita miliki. Tak ada salahnya kita berkunjung ke supermarket atau pusat perbelanjaan besar untuk mencari tahu kisaran harga barang. Sehingga kita akan lebih mudah menentukan isi parcel sesuai dengan budget yang sudah kita tetapkan.
Ke supermarketnya tidak perlu lama-lama ya. Teman.. sayang nanti waktunya kebuang percuma, hehe. Yang penting kita sudah tahu berapa harga pasarannya dan mana yang cocok dengan kantong.
Kreatif Memilih Wadah Parcel
contoh kotak parcel cantik yang tinggal diisi tanpa perlu ribet
sumber gambar: google
Kini wadah parcel tak cuma bisa menggunakan keranjang rotan. Variasi wadah lainnya yang terbuat dari kotak plastik, kotak kayu atau dus cantik juga tidak kalah menarik. Karena pilihan wadahnya lebih beragam, kita pun bebas menentukan bentuk dan kreasi parcel sesuai selera.
Nah, poin kedua ini yang akan menentukan mudah/tidaknya kita membuat parcel. Bagi yang punya waktu terbatas untuk membuat parcel, sebaiknya pilih wadah yang sudah cantik sehingga kita tinggal menata barang dengan mudah, tanpa ribet dengan urusan pernak-perniknya.
Kreatif Memilih Barang untuk Isi Parcel
Dulu parcel memang identik dengan makanan dan minuman atau pecah belah. Hingga saat ini pun parcel berisi kedua jenis barang tersebut masih tetap digemari. Namun bukan berarti kita tidak bisa memilih jenis barang lainnya. Salah satu ide kreasinya adalah parcel berisi perlengkapan ibadah seperti mukena, Alquran, tasbih, sajadah, dan beberapa barang lainnya. Tak perlu takut hasilnya jadi mirip hantaran pernikahan ya.. karena manfaatnya akan jauh lebih banyak dibandingkan kita memberikan parcel isi makanan.
Tanpa perlu mengunjungi toko mukena murah terbaru di pusat perbelanjaan, varian mukena modern bisa diperoleh di MatahariMall. Selain mukena, ada pula perlengkapan ibadah lainnya yang dibanderol dengan harga murah. Sehingga kita bisa membuat parcel cantik dengan harga terjangkau.
Salah satu mukena cantik yang tersedia di mataharimall.com

Jangan Lupa dengan Kartu Ucapan
Jika semua persiapan parcel sudah beres, jangan lupa untuk melengkapinya dengan kartu ucapan selamat lebaran. Kita bisa membuat sendiri kartunya atau membeli kartu yang sudah jadi kemudian menuliskan pesan di dalamnya. Sertakan ucapan selamat lebaran dengan kata-kata mutiara yang singkat dan menarik untuk memberikan kesan istimewa.
Bagaimana, Teman? mudah bukan untuk menyiapkan parcel lebaran sendiri? Apalagi saat membuat parcel, biasanya muncul banyak ide di kepala dan bisa kita wujudkan sendiri dengan tangan kita. Puas banget setelah itu melihat hasil kreasi kita akan dikirimkan ke orang lain dan diterima dengan hati gembira.
Masih belum percaya kalau membuat parcel itu mudah? Mmm... saya dulu membuat hantaran nikah sendiri lho, Teman... padahal sebelumnya belum pernah membuat.  Mudah banget ko, hanya berbekal gambar yang bertebaran di internet, tinggal tanya sama Mbah google kreasi parcel atau hantaran maka akan muncul aneka kreasi yang bisa kita jadikan inspirasi.
Hantaran yang saya buat sendiri saat menikah, pertama kali membuat seperti ini
Masih belum percaya juga? Ayo, praktekin sendiri! Cari barangnya dari sekarang yuk, mumpung ekspedisi belum crowded supaya barangnya bisa cepat sampai di tangan kita, lalu kita buat parcelnya dan kita kirimkan deh, ke nama-nama yang akan kita beri.

Semoga bermanfaat, ya.. 

46 comments:

  1. Iya sekarang parcel mahal banget. Yang isinya sederhana saja harganya sudah ratusan ribu. Kalau mau buat sendiri pasti lebih hemat ya, Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mba, lumayan bisa mangkas anggaran meski harus lebih repot

      Delete
  2. kreatif skali mba arina... jadi kpengen bikin parcel loh hee

    ReplyDelete
  3. Bikin sendiri membuat parcel lbh personal ya mbak, selain lebih hemat tentunya. Thanks sharingnya mbak

    ReplyDelete
  4. Kalau bikin sendiri parcelnya jadi lebih hemat serta isinya bisa disesuaikan dengan budget tentunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar sekali, dan kita bisa milih apa aja sesuai dengan yang dibutuhkan sama si penerima :)

      Delete
  5. Dulu parcel identik dengan kue, sirup dll. Sekarang parcel isinya bisa macem2 dan makin cantik. Kalau bisa bikin sendiri tentu lbh istimewa pastinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, saya dikasih mentahnya aja juga mau ko. eh?! :P

      Delete
  6. Kreatif ya mbak buat parcel sendiri, aku juga pernah nyobain buat parcel sewaktu lamaran adik cowok, lumayan ribet sih karena nggak terbiasa, tapi akhkrnya sukses juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, sedikit ribet, tapi hasilnya memuaskan ya :)

      Delete
  7. ưah ini pas banget mba Arina., Jauh lebih hemat ya daripada beli parcel jadi. Apalagi kalau llhat display di toko kayaknya parcel jadi mahal bingit...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo lihat di toko suka lewat aja deh, ngeri sama harganya. hehehe

      Delete
  8. Waah mba arina kece bgt hantarannya.. Bikin sendiri pula.. :)
    Dulu waktu kecil, mama bisnis parcel. Musiman aja sih, menjelang lebaran dan natal.
    Biasanya saya & adik selalu membantu setiap pulang sekolah.
    Seruuu.. Tempel sana sini, atur2 barang & bungkus2..
    Hehe, jadi inget deh..
    Makasih ya sharenya :):)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyiik.. Mba Desy ada bakat dari Mama nih .. ayo dikembangin. kalo saya mah the power of kepepet aja Mba.. :P

      Delete
  9. Rupanya mudah juga membuat parcel sendiri

    ReplyDelete
  10. Asal mau... pasti bisa. Mbak... aku mau kok dikirimi parcel mukena itu. Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. minta alamat lengkapnya ya sist! jangan lupa transfernya ditunggu maksimal 2x24 jam. *olshop mode on* hehehehe pisss!

      Delete
  11. Aku waktu nikahan juga bikin beberapa pernik dan dekorasi sendiri Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren! selain hemat, ada perasaan bahagian tersendiri ya :)

      Delete
  12. iya mbak betul sebenarnya mudah banget membuat parcel sendiri yak..lebih murah tentunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba.. kasih yang sederhana dan dibuat cantik, yang nerima juga pasti seneng

      Delete
  13. Parcel lebaran emang variatif banget ya. Sekarang bahkan ada yang namanya hampers, sejenis parcel tapi nggak pakai keranjang rotan. Kemasannya pun lebih simpel dan isinya biasanya bukan makanan melainkan alat solat atau baju.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, apalagi sekarang baju juga banyak yang kemasannya pakai dus gitu ya Mba, jadi lebih simpel

      Delete
  14. Aku biasanya kasih parcel ke kerabat dan tetangga tuh yang mudah, seperti kue, sirup, gula pasir, dan roti kaleng. Merangkai sendiri sih emang, tapi nggak banyak hiasannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mau ah jadi tetangga dekatnya Mba Wati.. eh?!

      Delete
  15. Aku nunggu kiriman parsel darimu aja ya say ntar aku inbox alamat wes
    #eh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minta alamat lengkapnya ya sist! jangan lupa transfernya ditunggu maksimal 2x24 jam. *olshop mode on* hehehehe pisss!

      Delete
  16. Betul juga ya...kayaknya lebih murah buat parcel lebaran sendiri. Dijamin keamanannya juga ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, jadi menyesuaikan mau dikirim sendiri atau lewat ekspedisi. kalau via ekspedisi kan kita kudu nyari barang yang tahan banting ya :)

      Delete
  17. Aku andalannya beli kemasan atau paper bag yang udah jadi, praktis tinggal ngisi. Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm.. oke juga tuh Mba, praktis banget tapi tetap cantik. nyari paperbag yang bunga-bunga atau bantik gitu.. (y)

      Delete
  18. keren banget mbak kreasinya,,,membantu untuk yang mau lebaran..
    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga, terimakasih telah berkunjung kesini,
      Semoga bermanfaat :)

      Delete
  19. Saya nggak pernah bikin atau terima parcel secara pribadi sih mbak Arina, paling beli parcel untuk kantor. Kalau itemnya saya beli sendiri kemudian dikemas menggunakan kardus supaya simpel dan apabila dikirim keluar kota praktis nggak mudah berantakan :)

    Namun ide membuat parcel sendiri dengan kemasan cantik adalah tepat mengingat apabila dibandingkan dengan harga parcel jadi, yang bikin sendiri pasti lebih murah dan memuaskan ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kantoran biasanya pakai kardus atau kontainer ya Mba.. kalau buat sendiri memang jadi lebih personbal sih :)

      Delete
  20. Wah, parcelku selama ini simpel2 banget karena menyesuaikan dana. Semoga lain waktu bisa lebih berwarna dengan tips Mbak Arina ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. selamat mencoba ya Mba Wahyu.. :)

      Delete
  21. Kreasi parselnya bagus2 Mba.. Aku gak bisa bikin parsel aspt itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mau mencoba pasti bisa Mba Rita, hehe

      Delete
  22. cantik banget yaa parcelnya bikin yang menerima bahagiaa :)

    ReplyDelete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam