Wednesday, 23 December 2015

Nostalgia Putih-Abu

Foto Bareng Kakak Sepupu (Tinggal foto ini yg masih ada)  Dok. Pribadi
Kata orang, masa SMA adalah masa paling menyenangkan yang menyimpan sejuta kenangan, tapi tidak menyenangkan buatku.  Masa itu aku mengalami kekecewaan yang luar biasa di masa kelulusan karena masalah hati. *uhuk* Meskipun bukan masa paling menyenangkan, tapi benar jika masa itu jadi masa penuh kenangan.
Jika masa putih-merah sampai putih-biru kebanyakan masih culun dan lugu, masa SMA biasanya sudah mulai ‘berani’ dan merasa sudah besar. Ingat kan, hebohnya yang sudah pada punya SIM waktu SMA, dan umur 17 tahun akhirnya sudah harus punya KTP dan punya hak untuk memilih saat ada pemilu. Selamat! Akhirnya kamu diakui sama negara. Hehe.
Jaman aku kecil dulu, belum kenal deh sama pacaran-pacaran*berasatuabanget* padahal aku lahiran 80a’n lho.. 87 kan masih muda.. *GeEr* mungkin karena anak desa kali ya..
Waktu SMP sebagian teman ada yang pacaran sama kakak kelas, sama anak SMA, ada juga yang sama teman sekelas. Tapi, jumlahnya masih lebih sedikit dibanding yang ngejomblo. Dan kita have fun aja tuh di sekolah. Apalagi jadi orang desa yang harus sekolah jalan kaki mendaki gunung lewati lembah *kayak ninja hatori aja* teman seangkatan SD yang melanjutkan sekolah di SMP yang sama hanya 4 orang, dan semua laki-laki. Jadi, tiap pagi jam 5.45 kami sudah siap berangkat menempuh rute sekitar 3km. Kami sekolah di MTsN Kalibeber jadi otomatis seragamku panjang. Berangkat bareng temen cowok bikin aku pontang-panting. Harus sering ngangkat rok biar bisa jalan secepat mereka dan setengah lari waktu lewat turunan. Pulangnya, kadang nebeng mobil bak terbuka bekas bawa kambing ke pasar. Seru kan?! Itu cuma setahun pertama sih, tahun berikutnya ada adik kelas yang bisa diajak bareng. 
Ups! Malah bahas masa SMP. Ibarat naik tangga satu tingkat, masa SMA juga begitu. Melanjutkan sekolah di MAN Kalibeber, berangkat sekolah ada angkutan khusus untuk palajar. Lumayan, sekarang bisa dadahdadah sama adikku yang masih berseragam putih-biru. Hore, nggak jalan kaki lagi. Tapi pulang sekolah tetep kudu jalan kaki, naik angkotnya cuma 5 menit jalan kaki 30 menit. Masih mending sih nggak sejauh waktu SMP.
Di kelas, biasa lah aku pendiem dan nggak supel banget, cenderung jutek dan cuek bebek. Sering ngerasa minder bin rendah diri *padahal badanku lumayan tinggi lho* jadi jarang banget bisa ngobrol asyik sama orang apalagi temen cowok. Tapi, rupanya aku akrab sama beberapa orang yang talk aktive banget dan akhirnya nular deh, mulai bisa bercanda hahahihi sama temen cowok.

Dan waktu SMA itu, tiba-tiba ada seseorang yang bikin buku harian penuh, yang bikin senyum-senyum sendiri, yang bikin pipi panas memerah *padahal nggak kelihatan merah wong kulitku item* bikin hari-hari terasa berbunga-bunga. ya gitu deh.. OMG aku jatuh cinta! Hahahah. Jatuh cinta ala anak SMA, tapi anehnya aku tetep nggak mau pacaran. Jadi semacam HTS’an gitu lah.. *anak sekarang tahu HTS nggak ya?* ups! Sumpah sekarang sudah tobat! Jangan bilang-bilang sama Pak Su ya. Pliisss..*
Meski begitu, kita eh kami tetep anak-anak rajin ko, yang suka bikin kelompok belajar padahal niatnya mau makan cemilan enak di rumah temen yang deket sekolah. Sampai- sampai bikin gank namanya EL-VIQR singkatan dari nama-nama kami ELLA-VINA-QIQI-RINA, yang kalo dibaca jadi mirip el-fikr atau fikr yang artinya cerdas. Kompaknya jempolan gank kami ini. Aktif di pramuka dan OSIS, hobi jalan-jalan makan-makan, dan hobi baca buku. Asyiknya kalau pas pulang sekolah lebih awal kita bakalan nonton film india rame-rame nebeng dirumah teman. Maklum, anggota gank anak kos dan pondok pesantren, cuma aku yang pribumi tapi rumah jauh dari sekolah.
Nggak pacaran emang nggak mati gaya?!
Wuiih!! Nggak ada bahasa mati gaya waktu itu. Yang anak kos/pondok pulang sekolah harus cepet sampai pondok karena sore dan malam ada ngaji, belum lagi ada jadwal belajar bersama. Aku?! Pulang sekolah harus bantuin emak ke sawah atau mipilin jagung buat dijual dan besoknya buat uang saku sekolah. Ahaaii!! *nangis kalo inget bagian ini*
Kalau akhir pekan, nyempatin diri ‘me time’ ke kota. Iya, anak kampung yang sekolahnya di pinggiran kota sesekali pengen ngeluyur ke kota. Me time nya ke perpusda baca komik sambil ngecengin cowok kece, pinjam novel, terus window shopping ke supermarket. Di Wonosobo nggak ada mall, puas?!
Tapi, masa SMA juga ada yang bikin sedih kalau ingat. Waktu itu aku aktif banget di pramuka, dan jadi Dewan Ambalan (DA). Entah kenapa kalau di pramuka ngerasa nyaman banget, kegiatan ini itu, nginep, hiking, jalan malam dan lain-lain selalu bikin hepi. Tapi, satu hal yang aku selalu nggak pede adalah ngomong di depan kelas terutama kalo disuruh jadi moderator. Kalo di kelas ngisi dikit malah pede, jadi MC masih mau kalo kepepet. Tapi pas jadwal jadi moderator aku selalu melarikan diri ke dapur dengan alasan nggak ada yang bikin kopi. *Alhamdulillah yang ini bisa teratasi waktu kuliah*
Gemes karena nggak pede ngomong, waktu ada acara pelatihan untuk calon DA aku nyoba buat ikutan ‘ngomong’. Awalnya sih gojlokan biasa buat mereka rame-rame. Tiba-tiba ada anak cowok yang nyinyir katanya DA kerjanya cuma leyeh-leyeh di sekretariat padahal waktu dia lewat kami pun baru saja selonjoran kaki setelah cek kelas.
Merasa ada ‘korban’ kami pun ‘bertindak’ dan menggonjlok si adik itu dengan Dasa Darma ke 10 : suci dalam perkataan dan perbuatan. Maksudnya sih ngasih pelajaran biar kalo ngomong nggak asal jeplak tapi harus dikonfirmasi dulu. entah karena kami (terutama aku) terlalu keras atau dia yang mudah tersinggung, tiba-tiba dia lari ke kelas, ambil tas lalu keluar dari sekolah dan pulang. Waktu itu jam 8 malam dan rumahnya tidak bisa dijangkau hanya dengan angkot. Kebayang berapa banyak dia harus bayar ojeknya.
Duh, sekalinya ngegojlok orang malah jadi panjang urusan. Shock banget waktu itu, nggak nyangka gojlokan yang awalnya buat seru-seruan malah jadi serius. Jadi pelajaran berharga banget, supaya nggak semena-mena meskipun bercanda. Dan rasanya dibully juga nggak enak kan?! Makanya jangan ngebully kalo nggak mau dibully juga. Hehe.
Untungnya setelah masuk sekolah dan aku minta maaf, dia mau menerima meskipun nggak mau lagi gabung di pramuka sekolah. Masalah udah clear tapi berbuntut panjang jadi penyesalan buatku. Alhamdulillah.. sampai sekarang masih berkomunikasi lewat medsos. Aku sih berharap dia lupa kejadian itu. Ahahaha.
Hm.. masih banyak kisah SMA yang mengharu biru, lucu, seru tapi kalau diceritakan semuanya nggak akan habis. :D
Gimana masa putih-abu kamu?! Menyenangkan? sedih? Mengecewakan? Atau nano-nano rame rasanya? Hm... tunggu ya, arinamabruroh.com bakalan ngadain Giveaway tema ini *bocoran* doakan semoga lancar dan awal tahun bisa dilaunching info GA nya.
Salam... ^^

10 comments:

  1. masa sms memang masa-masa yang tak terlupakan yah Mbak :)

    ReplyDelete
  2. Ahahhaha...jd teringat masa2 keemasan.jaman SMA mang ga da matinya selalu penuh kenangan

    ReplyDelete
  3. Masa SMA, aduh aku item, baris mulu di lapangan. Hehehhee

    Sekarang nyesel, kenapa dulu ga ikut rohis. Hihii... Pengalaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow. anggota paskib nih mba.. keren (y)

      Delete
  4. Masa SMA? Hihihi jadi anak paling bandel deh. Ekekeek suka pulang sore dan main ke perpusda atau rumah teman

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka mbolang dari dulu y mba taro? :)

      Delete
  5. Masa SMA-ku lebih kalah berkesan timbang masa SMP ku, Mbak. Pasalnya pas SMP aku mondok. Tau sendiri, kan, serunya keseharian di Pondok, setiap hari kumpul sama teman. Isinya hahahihi melulu. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iiih serunya...
      pernah ngerasain di pondok sanlat 20hr aja berkesan banget ;)

      Delete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam