Tuesday, 17 May 2016

Uji Nyali Pedasmu di ‘Mr.Sambel Van Java’ Wonosobo

Traveling ke suatu tempat tanpa berwisata kuliner, rasanya kurang lengkap. Setuju?!
Nah, kalau teman-teman pergi ke Wonosobo harus mencoba Mie Ongklok, Tempe Kemul, Carica, Geblek, Sagon Basah, Opak Ketan, Opak Singkong, dan sederet makanan/jajanan lainnya yang nggak akan ada habisnya.
Di Wonosobo yang dingin, paling cocok tentu makan yang panas dan pedas. Selain Mie Ongklok panas dengan tambahan rabai rawit yang diulek, sate sapi dan tempe kemul, tak ada salahnya mencoba merasakan pedasnya sambal di kafe ‘Mr.Sambel Van Java’.

pedaaaaass!!
Kafe ini terletak di Jl. Veteran Wonosobo. Kami menemukan kafe ini memang tidak sengaja. Waktu pulang kampung ke Wonosobo kebetulan salah satu adik sedang ulang tahun. Untuk sedikit menyenangkan hatinya aku mengajaknya jalan-jalan karena dia mengaku kurang piknik. Tujuannya mau muter-muter kota dan beli eskrim, tapi setelah perut keroncongan kami pun memutuskan mencari tempat makan.
Bingung milih warung yang mana karena ada banyak kepala yang tidak suka menu yang disukai yang lain. Sebagian tidak mau bakso, sebagian lagi memilih nasi goreng, ada yang sedang tidak mood makan nasi, yang lain no ikan, daging dan ayam. Pusing. Kami sampai ‘thawaf’ tiga kali melewati jalan Veteran dan A.Yani memutar di taman plaza dan akhirnya berhenti di deretan warung makan jalan veteran.
Ada warung yang menawarkan aneka makanan Jepang tapi dua orang tidak tertarik. Akhirnya kami putuskan masuk warung makan yang menyediakan sambal berlevel mulai dari 1 – 15. Hm.. cocoklah, semoga bisa menampung keinginan semua kepala, hehe. Sudah makin lapar dan capek sejak tadi muter-muter nyari makan yang pas di hati dan di kantong.
Begitu masuk, ada sedikit nuansa jepang di kisi-kisi jendela. Harap maklum, apa-apa yang berbau Jepang selalu jadi obsesi si Bunda Hasna ini, hehehe. Menjelang maghrib dan gerimis, dingin makin menusuk tulang. menu makanan yang tertera di daftar menu bikin ngiler dan makin lapar. Harganya?! Nggak jadi degdegan karena masih ramah di kantongku, hahaha. *emakpelit*.
Daftar Menu dan Harga
Well, waktu kami kesana, beberapa makanan sudah habis jadi kami pesan menu standar. Ada nasi goreng telur, nasi goreng special, nasi telur dan lele untuk si-kecil. Minumnya kami pesan es teh, es jeruk, avocado float dan milkshake float.
Harganya cukup murah, tapi ternyata harga tersebut adalah untuk menu dengan sambal pedas level 0. Untuk level 1 – 15, dikenai tambahan harga Rp.500/level. Jadi kalau pesan paket ayam yang harganya Rp.10.000 dan sambal level 10, artinya harus membayar Rp. 15.000. jualan sambal, ya Mas? Eh?! :P
Nasi goreng telur dadar, level 2
Rasanya cukup mantap lah, apalagi untuk yang hobi makan nasi goreng seperti aku dan adik-adikku. Nasi gorengnya dapat nilai 7,5 dari 10. Yang paling maknyus justru lele gorengnya, sengaja pesan nasi lele goreng ini untuk si-Kecil yang doyan ikan. Lelenya difillet tanpa dipotong dari badanya, dibuat seperti memasak gurame terbang. Ah ya, mungkin bisa disebut ‘Lele Terbang’ hehe. Teksturnya juga garing dan krispi karena digoreng dengan tepung. Ayahnya yang terlanjur pesan telur kesukaannya jadi sesekali melirik si lele yang renyah menggiurkan.
Nasi Lele Goreng, yang bikin si-Kecil lahap makan
Kami pesan sambal level 2 dan 4, tidak berani mencoba level yang lebih tinggi. Sebenarnya sih si-Adik pengen mencoba level 10 tapi takut perut nggak kuat. Selain menu nasi-lauk dan sambal ada juga western menu seperti steak, spageti, dll. Harganya lagi – lagi cukup ramah di kantong.
Menu minuman float-nya juga enak lho, avocado float dan milkshake float-nya yummy... Hasna yang suka banget eskrim dan jus alpukat langsung melahapnya. Sayangnya, pelayanan agak lama. Entah karena proses masaknya atau karena kurangnya personil di kafe. Well, buat yang nggak buru-buru sih oke aja.
Milkhake float
Avocado Float
Yang mau ke Wonosobo, atau orang Wonosobo yang pengen ke sana, sok atuuuh... pilih sendiri level berapa kamu berani makan sambelnya ya!
sudut depat Kafe Mr.Sambel Van Java Wonosobo
Kafe Mr. Sambel Van Java: Jl. Veteran No.39B Sudagaran Barat Wonosobo 



19 comments:

  1. Wah, aku bakal betah nih mba.
    Secara aku penyuka sambel gitu.
    Makasih sharing.

    ReplyDelete
  2. Hmm..yummi..sayangnya jauh bangeeetz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mampir mb, belok dulu kalo dr pwj :D

      Delete
  3. Pengen ke wonosobo jadinya.. Kemarin rafting ke banjarnegara tp ga jadi mampir wonosobo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah.. Sayang Mba Ade ga ke Wonosobo..

      Delete
  4. Pengen ke wonosobo jadinya.. Kemarin rafting ke banjarnegara tp ga jadi mampir wonosobo

    ReplyDelete
  5. Ipar saya orang Wonosobo, mbak Arina. Tapi saya jarang kesana soalnya jauh dan mabukan haha

    Nasi goreng tuh kesukaan anak saya mbak, mau makan nasi goreng tiap hari ngga bakalan bosan dia. apalagi tambah ayam goreng, sedappp :)

    Itu jadi pengin lelenya deh, sepertinya yummy, ehmm nyam nyam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Kalo ke Wonosobo mampir kerumah mba.. ^^

      Delete
  6. mau doong ayam gorengnya..aku pernah nglewati ini mbak ..tp belum makan sih...nanti mampir ah kalo ke dieng lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba.. Harus dicoba banyak makanan wonosobo :)

      Delete
  7. Avocado....duh nendang banget. Makin padat deh ya si perut.

    ReplyDelete
  8. belum pernah nyobain yang pake level super atas. Takut mubadzir gak kemakan ya mba.Hikss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba..
      Kalo aku mulut sih berani, tapi perut yg protes

      Delete
  9. Sambal. Suka tapi sayang alergi pedas T.T

    ReplyDelete
  10. Mbaa, aku juga suka banget makanan serba pedas. Kalau nggak pedas, nggak enaakk. Hihiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu aku pun gitu mba.. Kudu ada sambel di segala makanan. Bahkan pedas tuh jd obat stress. Nah skrg perut yg protes, jd ga berani pedas2 lagi.. Maksimal level 3

      Delete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam