Saturday, 28 November 2015

'Sesi Pemotretan' di Japanese Village

Habis jalan ke Desa wisata Lembah Kalipancur, enaknya makan dong ya, di pemancingan yang ada di sana. Tapi, sayangnya adikku yang paling ndut imut itu nggak doyan segala macam ikan laut dan daging. Kasihan lah, kalo ngebiarin dia momong Hasna sementara kakak adiknya makan enak. *padahal sih asyik aja yak. Hahaha *mukajahat*
Ceritanya nih, ini tour ke sekian nya d’ sisters. Eh, ini bukan grup vokal yang digawangi duo Sungkar itu ya.. kita ngasih nama 'd sisters' sebelum mereka punya debut. Awalnya sih gegara kami bertiga yang dulunya suka berantem dan jahil-jahilan ini tiba-tiba jadi kompak setelah (mungkin) ngerasa gede semua.
Welcome to Japanese Village. dok.pribadi
Pas jalan bertiga rasanya jadi makin seru, bisa saling bully  (eh?!) dan guyon sekenanya. 
Apalagi pas idul fitri, ngumpul bertiga (harusnya empat saudara tapi si bungsu cowok) pake baju yang senada, jalan keliling kampung maaf-maafan sama tegangga bareng-bareng, dan aku dikira anak ke tiga karena paling kecil dan imut itu sesuatu *biarin GR*
Dan entah setan apa yang bikin kami narsis setelah kenal sama yang namanya kamera digital
*meskipun awalnya pinjaman* Setelah si adik punya camdig, wiih makin menjadi deh hobi narsisnya *pliss biasa aja kali* Tapi kenarsisan kami masih dalam batas wajar ko, dan kebanyakan buat koleksi pribadi. Kemanapun kami pergi, nggak afdhol kalo nggak ada sesi pemotretan.
Inget banget dulu pernah ke Baturraden dan perjalanan kesana kayak pemotretan dari beli tiket sampai dadah-dadah keluar dari tempat wisatanya.
Ke Dieng, ke Sikunir, bahkan ke sawah rame-rame pun nggak ketinggalan kamera. Iya, ke sawahnya disuruh bapak buat kirim makanan orang yang lagi kerja di sawah, nah mengabadikan momen seru di sawah dan perjalanan ke sana kan jadi wajib *alasan*
Begitulah, sampai dikecil Hasna pun sadar kamera gara-gara diajarin bulik-buliknya itu. Sejak main ke Kalipancur, kalo lihat HP yang ada Hasna bilang: Hape. Poto.poto dengan suaranya yang masih cadel dan sepotong-sepotong.
Udah ngabisin es yang dipesan di pemancingan, mati gaya deh kita nunggu jemputan nggak datang-datang. Hebohnya lagi sikecil yang kelebihan energi itu mecahin gelas *emaknya mewek* Mau nggak mau habis beresin gelas dan bayar uang ganti, kabur deh kita ke Japanese Village lagi. Kali ini khusus buat 'melarikan diri' plus foto-foto aja.
Tempat yang paling asyik buat foto ya di jembatan merah itu, begron pintu kuil merah jadi makin nambah suasana Jepangnya. Duduk-duduk di atas jembatan juga seru, asal nggak pas banyak pengunjung ya, dan hati-hati juga sama bawaan karena jembatannya dari kayu dan berlubang-lubang di sambungan antar kayunya. Kalo ada yang nyemplung ke kolam di bawah kan lumayan dalem tuh,. apalagi kalo yang jatuh gedget keren *duuh.. mending lempar ke aku aja keleus*
Jembatan merah dok.pribadi
'kuil' dok.pribadi
Narsis dulu ye... dok.pribadi
Sore hari duduk-duduk di sini ada suara kodok rasanya jadi kayak bukan di Semarang. *lebaydikit*
Banyak lho sudut lain yang menarik buat jadi objek foto. 
Pertama tentunya pintu masuk, dengan tulisan 'JAPANESE VILLAGE' sekarang orang ngerasa wajib buat foto di ikon suatu tempat. Makanya jadi ngetrend kan tiap daerah punya tulisan gede di tempat wisata atau di pusat kota dengan tulisan ala hollywood itu. SEMARANG. WONOSOBO. DIENG PLATEU. PANTAI LOSARI. PANTAI KARTINI. SIKUNIR. dan banyak lagi.
Ada rumah gaya Jepang yang semua dindingnya pakai kayu dan kaca. Di rumah itu nggak ada perabotnya, entah apa tujuan pemilik tempat ini. Mungkin sekedar jadi miniatur di pinggir taman atau konsepnya belum terealisasi. Waktu kami kesini, ada beberapa anak yang bawa kamera pro lagi asyik foto-foto kami cuma ngeliatin aja lah, wong kami bawanya aja camdig sama hape butut *ups* 
Wallpaper gambar bunga sakura dan nuansa jepang lainnya plus ada tulisan kanji di sekat-sekatnya bikin makin asyik aja. Nggak ada yang motoin dan nggak ada tripod, bolehlah wefie pake timer. Hahaha. *kalo narsis mah apa aja bisa*
Ohayo... dok.pribadi

Berasa foto studio. dok.pribadi
Kursi tinggi berlapis rotan dan ada lobangnya pun kami jadikan sasaran empuk buat foto-foto. Dan saking menghayatinya, tingkah buliknya hasna foto tiduran di jembatan pun ditiru hasna. Hohoho. Emaknya cuma bisa geleng-geleng kepala.
memanfaatkan kursi. dok.pribadi
Satu lagi yang menarik buat foto, di luar arena Japanese Village tapi Jepang banget. Yup! Ada pohon yang masih sodaranya sakura lagi berbunga. Bunganya merah-jingga dan penuh sepohon. Trus di dekat kandang kuda juga ada Bambu Kuning. Yeay! Rugi kalo nggak mengabadikan momen langka ini.
Okelah, nggak ada foto nggak rame... !!! 
Bambu Kuning ciamik. dok.pribadi
Pohon 'sakura' dok.pribadi

12 comments:

  1. Jembatan merahnya asyik tuh..hihi
    salam buat dede cantiknya ya mbak, :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duduk2 di situ asyiik banget
      salam balik tante cantiik :*

      Delete
  2. Lokasinya dimana sih mbak? atau saya yang kurang teliti bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi
      keterangan Lokasinya ada di postingan sebelumnya *piss*

      di Kalipancur Semarang
      cari di google map 'Lembah Kalipancur' atau 'Desa Wisata Lembah Kalipancur'

      Delete
  3. Ini bisa tambah asyk kalau ada alamat lengkap sama harga tiket masuk, atau apa saja lah yang ada di sana, Mbak. Eh, usul kok usil. Over all : Indah pemandangannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih masukannya Mba.. :)
      sebenarnya sudah ada di postingan sebelumnya,
      kalo alamat lengkapnya belum ding, nanti sy cari lewat google map dulu, nggak tau nama jalannya, krn sering lewat sana aja jadi paham. hehe

      masuknya cuma bayar parkir aja, kurang tau kalo selanjutnya ada tiket masuk

      Delete
  4. Aku blm kesini, emang ada hiburan apa aja selain ini. Maksudnya live music atau japanese food murmer gitu, hihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ad mba, kurang tau apa dulunya ada, soale ad kayak dapur di pojokan.
      Kmrn pas gugling alamatnya ad ket. Sementara tutup, gitu :D

      Delete
  5. Replies
    1. Iya keren. Sayangnya cuma kurang terawat aja

      Delete
  6. Waah mbak kereen bgeet....
    Pengeen kesanaaa...
    So sweet bgeet

    ReplyDelete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam