Friday, 27 November 2015

Refreshing di Desa Wisata Lembah Kalipancur

"Mba, aku mau ke Semarang buat ujian, ntar d' sisters jalan-jalan lagi ya" 
Dapet SMS gitu dari adik tercinta langsung kebingungan nyari tempat jalan yang asyik kemana. Mau ngajak ke mall males juga lagi kanker alias kantong kering lagian kelo ngemol nggak belanja ya cuma window shopping doang atau palingan makan, jd kurang berkesan kan?! 
Tiba-tiba *cring!* inget ada satu tempat yang pengen banget ke sana, dan pernah di review juga sama mbak Hapsari, Desa Wisata Lembah Kalipancur. Permah lihat iklannya juga lho di TV, yang kalipancur farm zoo nya. Iya, di tempat ini selain ada kebun binatang mini juga ada pesawat terbang dan japanese village. Penasaran?! Yuk lanjuut!
Desa Wisata Lembah Kalipancur. dok.pribadi
Kalau mau ke tempat ini, dari arah Gunung Pati lewat perumahan greenwood sekitar 2 km berada di sebelah kanan setelah jembatan kalipancur. Kalo yang dari arah simpang lima, lewat Sam Poo Kong cari aja arah ke Goa Kreo. Tempatnya ada di sebelah kiri setelah turunan. 
Ada dua pintu masuk lho, satu pintu khusus untuk wisata dan pintu masuk lainnya untuk warung makan dan pemancingan. Keduanya terhubung sih, jadi masuk lewat pintu mana aja bisa.
Kami memilih masuk ke tempat wisata, karena nggak pengen makan di situ. Masuknya cuma bayar parkir aja Rp.4.000 dan nggak bayar tiket per orang. Kami pikir karena bukan weekend jadi nggak bayar, tapi pas udah masuk baru nyadar kalo kesananya hari sabtu. Hehe
Konsep tempat wisata di sini bisa diakses dengan kendaraan, jadi nggak perlu jalan kaki sampai jauh. Trus tempatnya juga memutar, so nggak harus lewat jalur yang sama pas pulangnya. 
Tempat pertama yang kami temui begitu masuk adalah kolam renang, tapi sayang waktu itu kolam renang tutup. Di sebelah kolam renang ada wahana air, bisa sewa sepeda air dan main-main di danau buatan, tapj lagi-lagi harus kecewa karena tutup. Iya sih, masih musim kemarau jadi airnya dikiit, nggak bisa buat mainan sepeda air. Setelah kolam renang ada taman dan kandang. Hihi. Isinya ayam dan kalkun. Kata adekku, masa jauh-jauh kesini lihatnya ayam? Wkwkwk. Disamping kandang ayam ada kandang Rusa Timor. Ternyata memang disini tempat penangkarannya, lho.. ada beberapa rusa yang kelihatan gelisah, rupanya pas mau kering tanduknya. Denger-denger kalo mas-masa itu badan mereka jadi gatal-gatal gitu deh.
Kalkun. dok.pribadi
Rusa Timor. dok.pribadi
Di dekat kandang rusa ada kandang angsa putih, yang kalo orang jawa nama akrabnya 'banyak' jadi inget kalo pulang sekolah jalan kaki dulu sering kejar-kejaran sama banyak, takut disosor.
Dari kandang rusa kami pilih jalur kiri menuju pesawat terbang. Iya, di sana ada pesawat beneran yang jadi favorit pengunjung. Sebelum sampai ke sana ngelewatin aula yang bisa buat acara lengkap ada panggungnya juga, trus lewat jembatan. Dari jembatan ini anginnya semilir enak banget, trus bisa juga ngeliat keindahan danaunya. 
Nggak jauh dari jembatan ada pesawat parkir. Pengunjung paling banyak di sini, asyik naik ke pesawat dan foto-foto. Sayangnya banyak coretan di dinding dalam, dan kondisninya juga sdh kurang oke, banyak bolong sana sini. Kalau berani manjat ke sayapnya, makin asyik karena anginnya kenceng, lumayan bikin seger kami yg jalan kaki dari depan. 
Pemandangan dari jembatan. dok.pribadi
Pesawat 'nggak' terbang dok.pribadi
Cuma disini bisa naik pesawat lesehan. wkwkwk dok.pribadi
Di sebelah pesawat apa semacam pendapa besar yang diisi meja dan kursi, ada penjual minuman juga, tapi cuma jual dikit. Di sekitarnya juga masih kosong, tanah ditumbuhi ilalang.
Setelah puas ngajakin sikecil 'naik pesawat' kami melanjutkan ke kebun binatang mini. Di depan kandang yang berseberangan sama danau ada kandang dengan tulisan Lembah Kalipancur Farm Zoo tapi sayang nggak ada isinya. 
dok.pribadi
dok.pribadi
Kami lanjut ke kiri melewati kebun jati, eh ketemu kandang sapi. Sapinya banyak pas ada yang baru beranak juga. Ada sapi lokal dan sapi blasteran yang gede-gede banget.
Asyik deh ngamatin si ibu sapi yang protektif banget. Kita deket-deket langsung dia sigap melindungi anaknya. 
Di seberang kandang sapi ada kandang kambing, isinya kambing etawa dan kambing gibas/domba. Oia, sebenarnya ada kandang juga di bawah kebun jati tapi karena kelihatan isinya rusa, kami urung kesana. 
Sempat kecewa karena nggak lihat kuda padahal udah janji ke anak mau lihat kuda, dan dia antusias tiap ngeliat rusa dia bilang 'uda (kuda)' sambil bergaya mentul mentul naik kuda.
Ternyata... ADA KANDANG KUDA! langsung lari-larian masuk kesana dan wow! Kudanya banyak.. ada kuda poni sama kuda balap yang gede gagah. Di sekitarnya ada pelana kuda juga, mungkin biasa buat latihan. Sayangnya nggak ada penjaga yang bisa ditanya soal ini. 
Di samping kandang kuda ada kandang domba garut dengan tanduk melengkung khas nya.
dok.pribadi
Dok.pribadi
Ceria banget habis lihat kuda. dok.pribadi

Ada juga green house, tapi nggak bisa masuk, dikunci siih... Foto-foto aja jadinya. Di depan Green House dan di sisi jalan banyak ditanam pohon jambu, sayang ada larangan nggak boleh metik jambunya. Hehe. Kalo boleh makan buah ditempat kan jadi daya tarik juga, tapi orang kadang ngelunjak, kalo dikasih metik ntar dirontokin semua buahnya buat dibawa pulang. Hehe.  
Habis dari sini meluncur ke Japanese Village. Ini yang paling dipengen setelah pesawat. Maklum, kami bertiga suka banget all about Japan. 
Berasa di Jepang dok.pribadi
Green House, dok.pribadi
Di japanese village ini ada kolam yang melengkung dan di salah satu sisi ada deretan meja kursi bisa untuk meeting atau makan. Di sisi yang lain ada rumah ala jepang terbuat dari kayu dan kaca. Nuansanya jepang banget, di dinding terpasang background bernuansa jepang seperti bunga sakura, kuil, dll. Ada jembatan merah dan pintu kuil yang bikin makin jepang banget. 
Dari japanese village ini ada jalan terhubung menuju pemancingan. Cocok juga sih, habis jalan trus makan. Kami nggak ada rencana makan di sana, tapi karena nunggu jemputan jadi pesan minum. Hm.. rasanya mengecewakan. Kalau makanan lainnya sayang nggak nyoba. Mungkin lain kali. Kalo lihat dari menu, disana sedia olahan ikan ala pemancingan mulai dari gurame bakar, gurame asam manis, lele, ada juga sate dan gudangan. Sounds delicious! Tapi harganya lebih mahal dr beberapa pemancingan yang pernah kukunjungi *gaya padahal jarang ke pemancingan. Muehehehe* harga makanan juga belum termasuk PPN 10%.
Saung di salah satu sudut pemancingan. dok. pribadi

Narsis di jembatan merah dok.pribadi
At all, tempatnya oke buat refreshing apalagi sama keluarga, bisa piknik gelaran tikar bawa bekal dari rumah. Sayangnya terlihat kurang terawat di beberapa bagian. Mungkin karena masih baru dan belum banyak yang kenal.
Di sisi japanese village ada  banner yang terpasang yang isinya grand design tempat ini. Japanese village yang nuansanya jepang banget, trus ada Aeroplane Cafe, sama Farm Zoo yang cocok untuk wisata edukasi. Semoga terwujud grandd designnya, jadi bisa nambah tempat wisata manarik untuk keluarga dan anak-anak untuk ngenalin tanaman dan binatang. apalagi nttar ada photobooth pake yukata/kimono gitu. Waaah.. *emaknarsis


    Desa Wisata lembah Kalipancur
    Alamat: Jl. Candi Penataran Raya, Ngaliyan, Kota Semarang, Jawa Tengah 50183
    Telepon:(024) 7629990

22 comments:

  1. kandang kudaaaaa... :D

    sayang ya masih belum maksimal, jadi bikin pengunjung kurang tertarik buat balik lagi. Tapi semoga Grand Design-nya cepet terwujud, biar aku juga bisa main kesana..hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba,,
      ayo kesini Mba, kita jalan bareng :)

      Delete
  2. Asyiknyaaaa....anak-anak malah pengen ke Bandungan liburan besok. Semoga ada rezeki...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... asyik tuh ke bandungan, nginep di sana aja mba, jd bisa menjelajah semuanya :)

      Delete
  3. ternyata lumayan juga ya tempatnya. boleh lah kapan2 kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, cuma sayangnya kurang terawat aja

      Delete
  4. Replies
    1. Lucuuk kayak aku ya mbak.. eaa.. wkwkwk

      Delete
  5. Semoga rancangan desainnya segera terwujud yaaa...juga pemeliharaan dan pengelolaan tempatnya udah lebih rapi lagi agar pengunjungnya banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...
      biar di semarang banyak tempat wisata menarik juga :)

      Delete
  6. mbak, itu bisa ceria begitu yak.. kebayang cerianya Noofa kalau ke sana.. makasih yaa mbak sharingnyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Mba Noorma :)
      itu makin ceria karena ngumpul sama bulik2nya juga Mba.. ^^ momen langka, biasane berempat sama ayah-bunda-mbah uti aja. hehe

      Delete
  7. Sip...bisa mampir nanti pas liburan anak-anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan, semoga liburannya menyenangkan :)

      Delete
  8. Dulu pas makan di sini belum ada tempat wisatanya, jadi kesini ya makan aja dan sayangnya gak enak, itu dulu loh ya, Loma tahun lalu. Gak tahu kalo sekarang si koki udh pinter masaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak makan disana mba, tapi beli es dan rasanya jg nggak sesuai harapan. :P

      Delete
  9. dulu pernah kesini mbak tapi udah lama sekali...

    * kapan-kapan boleh juga balik lagi bersama ponakan... :)

    ReplyDelete
  10. Jadi pengen kesana sama anak-anak :D

    ReplyDelete
  11. wih kereeen...
    deket banget sama rumah ibu padahal

    ReplyDelete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam