Monday, 6 May 2019

Kelebihan dan Kekurangan Mengadakan Buka Bersama di Rumah


Plus minus mengadakan acara buka bersama di rumah, kelebihan dan kekurangan buka puasa bersama di rumah

Assalamu'alaikum, Temans!
Selamat menjalankan ibadah di bulan Ramadhan, yes! Semoga lancar hingga penghujung nanti.
Kemarin saat puasa belum mulai, pasti sebagian besar dari kita sudah mengantongi jadwal buka bersama. Iya apa iya?! Hihi.
Saya dong, sudah punya 2 jadwal buka puasa bersama, dengan teman-teman pengajian pekanan dan wali murid TK si Kakak. Alhamdulillah, bisa jadi masih akan bertambah ya daftarnya, mengingat puasa juga baru mulai hari ini.
Buka bersama biasanya dilakukan di warung makan, restoran hotel, panti asuhan (sekaligus memberikan santunan), atau tempat lainnya yang memungkinkan.

Nah, tahun ini ternyata teman-teman pengajian pekanan seiya sekata tidak ingin buka bersama di luar. Maksudnya, maunya buka bersama di rumah anggota ngaji seperti kegiatan pekanan biasanya.
Sebelumnya memang kami pernah mengagendakan buka bersama saat puasa sunnah. Acaranya di salah satu warung makan di pusat Kota Denpasar. Makan-makan lancar, tapi kami kesulitan untuk salat magrib karena warung yang dipilih tidak memiliki fasilitas musala. Akhirnya kami makan dengan buru-buru dikejar waktu, lalu begitu selesai makan langsung ngacir satu-persatu untuk salar magrib. Kalau begini, acaranya kurang menarik, bukan? Belum lagi anak-anak yang menangis dan berlarian di sekitar warung, membuat konsentrasi buyar.
Belajar dari hal tersebut, kami putuskan untuk buka bersama di rumah untuk Ramadan kali ini. Menu makannya pun kami susun sendiri dan tiap anggota membawa sesuai jatahnya masing-masing.
Ini bisa menjadi ide menu buka bersama di rumah, ya. Kita intip, yuk!

Contoh Menu Buka Bersama di Rumah
Takjil:
- Kurma
- Coctail
- Kue Pukis
Makan Besar:
- Nasi
- Garang Asem Ayam
- Tempe/tahu goreng
- Sayur Urap
- Kerupuk
- Sambal
Hidangan Penutup:
- Puding
Menu Khusus Anak:
- Sup ayam-sayur
- Nugget ayam
Menu itu juga hasil 'rapat besar' di grup whtasapp pengajian pekanan. Jadi insyaAllah menu yang disukai semua anggota.
Sekarang kita bahas kelebihannya mengadakan buka bersama di rumah: 

1. Fleksibel
Tidak harus repot booking tempat dan pengaturan jam yang ketat. Apalagi jika musim buka bersama, banyak restoran yang full booked.  Akhirnya, harus repot mencari alternatif yang bisa terjangkau semua anggota

2. Lebih Mudah untuk salat magrib
Ini yang paling utama. Jika mengadakan buka bersama di luar, belum tentu kita mendapat tempat yang musala-nya cukup memadai. Belum lagi jika pengunjung membludak, pesanan tak kunjung datang, antre toilet/tempat wudu dan tempat salat. Fyuuh.. Ujung-ujungnya salat magrib telat dan nggak kebagian tarawih di masjid. Hiks.

3. Pilihan Menu Buka Bersama Lebih Banyak
Sebenarnya karena pertimbangan ekonomis juga, sih. Hehe. Kalau kita buka bersama di rumah sistemnya pot-luck alias bawa makan sendiri-sendiri, sesuai selera. Jika di restoran tentu kita dibatasi/dilarang membawa makanan dari luar.

4. Lebih Ramah Anak
Untuk emak-emak yang punya anak kecil, pertimbangan kenyamanan mereka selalu dinomorsatukan. Jika mereka nyaman, acara bisa berjalan lancar, dan sebaliknya. Padahal menemukan restoran yang ramah anak jumlahnya tak banyak. Jadi, mengadakan buka bersama di rumah yang sudah dikenals anak-anak jadi solusi terbaik.

5. Lebih Ekonomis
Harga barang pokok naik, bikin emak pusing kepala. Hihi. Solusinya, harus hemat termasuk urusan makan. Nah, kalau buka bersama di rumah, anggaran bisa lebih ditekan. Kalau ada sisa, bisa dibawa pulang buat sahur *ups.
Di balik kelebihan tentu ada kekurangan. Bagi saya, kekurangan buka bersama di rumah itu, yang pertama adalah BOSAN!
iya, sepekan sekali sudah ketemu orang yang sama di tempat yang sama, eh ada moment special di tempat yang sama pula. Tapi tenang, bosan akan mudah teratasi jika kita)  datang karena CINTA. Cie.. apalagi anak-anak akan lebih nyaman, pasti emak-emak jabanin kalau sudah begini.
Kekurangan kedua, merepotkan tuan rumah. Yes, kita bisa membantu tuan rumah beberes sisa acara sebelum pulang, namun pasti ada yang harus dikerjakan sendiri juga.
InsyaAllah jika sudah ada kesepakatan, tuan rumah tidak merasa direpotkan (repot, tapi bahagia) dan akan menjadi amal jariyah buat beliau. Aamiin..
So, mau milih buka bersama di rumah atau di restoran, sesuaikan dengan kondisi kita. Tentukan skala prioritas dan jangan sampai mau mengerjakan yang sunnah malah meninggalkan yang wajib.
Allahua'alm bish shawab,
Semoga bermanfaat,
Salam,

21 comments:

  1. Kalau saya sama keluarga lebih suka buka di rumah mba. Soalnya mama masakannya enak banget­čśé

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih... kujadi kangen masakan mamakku Mbak..

      Delete
  2. Waaah. Gud idea banget ni mba arina. Ak skg jg males kl buka diluar. Penuh lautan manusia semua. Keteteran sholat magrib jg jd alesan yg utama. Kl buka diluarpun mending stelah sholat magrib dirumah. Tp ya itu, menunya sudah byk yg sold out. Wkwkwkwk. Ide buat bukber dirumah oke banget deh mba. Dari sisi ekonomisnya juga cocok bgt buat makemak yg mau ngirit demi isi toples lebaran macam aku ini yaa. Hahahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak... kalau pas masih mahasiswa dulu aku suka banget ikut tarawih keliling ke dosen, acaranya mulai sebelum maghrib. jadi buka puasa dulu, shalat maghrib berjamaah, habis itu tarawih bersama :)

      Delete
  3. Sesekali buka bersama diluar sm temen krn pgn ketemu aja. Udah lama ga jumpa. Penasaran kan gmn kabar si ini itu. Asal ngga mengganggu cash flow*azek sih gapapa ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas masih single dulu, aku seneng banget kalau ada acara bukber ke luar. pas udah punya anak baru ngerasa rempong dan kudu hemat :P

      Delete
  4. Buka di luar rumah itu malah nyusahin karena nyari tempat parkit, belum kudu booking dulu karena biasanya full jelang buka puasa. JAdi aslinya tuh aku lebih suka buka puasa di rumah, lebih praktis, hihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum lagi jalanan padat karena banyak yang mau bukber, hehe

      Delete
  5. Waah aku belum ada jadwal bukber paling sama keluarga aja hihi. Di rumah emang lebih enak sih sperti yg arina sebut di atas, ya meski dikit repot harus nyiapin rumah sama cuci piring setelahnya hihiii.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum Mba, enaknya pesan nasi kotak aja, jadi tinggal beresin sampahnya. tapi sampah jadi banyak... :(

      Delete
  6. kalo aku juga lebih suka buka puasa di rumah, mbak. Mengingat kalo di luar suka telat solat magrib karena antri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget Mba,, kalau di sini banyak resto yang ga ada fasilitas musala-nya, jadi makin rempong

      Delete
  7. Selain kerepotan Sang Tuan Rumah (persiapan tidak hanya Hari H, tapi sejak H-... sampai H+...), yg perlu dipikirkan buka bersama di rumah adalah ketersediaan ruangan, tidak hanya untuk pertemuan namun juga sholat bersama..

    ReplyDelete
  8. Setuju Arina, pengen bukber di rumah saja, biar salat magrib lebih leluasa ya..ni belum ada jadwal bukber nih hihi

    ReplyDelete
  9. Aku lebih suka buka puasa di rumah sih, selain nyaman juga nggak bakalan telat sholat maghrib nya

    ReplyDelete
  10. Aku udah 4tahun ni deh absen buka puasa diluar, gimana pun makan di rumah ttp lebih nyaman shalat pun ga keteteran

    ReplyDelete
  11. kalo aku juga suka buka di rumah tapi kalo lagi sendirian gini ya enaknya buka di luar. lebih hemat dan rame kan daripada sendirian krik krik haha

    ReplyDelete
  12. Bagian cuci cuci biasanya yang aduhai mbak. Kalau masak2 & makan2nya suka. Tapi urusan keceh yang satu itu harap dibantu. Hahaha

    ReplyDelete
  13. Wah asiknya bisa buka bersama rame-rame. Aku nggak puasa pun ikutan buber. Seruuu. Hehe

    ReplyDelete
  14. Memang sih klo ketempatan jadinya repot bebenah. Namun pahala menerima tamunya itu yg tak tergantikan ;) Temanku ada yg model gini, seneng banget nerima tamu dan ga mau dibantuin pas bersih2.

    ReplyDelete
  15. Enak di rumah asline ya mba. Aku juga setuju banget dengan apa yang kamu bilang. Terutama untuk sholatnya

    ReplyDelete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam