Tuesday, 5 April 2016

Resep Donat Menul-menul Kesukaan Keluarga


Assalamu’alaikum, Teman-teman. Terimakasih telah berkunjung ke rumahku ini *siapin teh hangat sama brownies*.
Kalau Teman-teman ditanya tentang masakan kesukaan keluarga, pasti jawabannya beragam kan? Ada yang suka semur, rendang, nasi goreng, gulai, sop ikan, dll. Bagaimana denganku? Eh, keluarga kami?.
Duh.. sering merasa malu gimana gitu karena kami hampir nggak punya masakan special. Setiap hari masak sayur tumis dengan bumbu standar duo bawang dan cabai, sayur bening, sop, sayur asam, lodeh, dan muter-muter diantara itu. Kalau masak ikan atau daging-dagingan tinggal tambahkan jahe, daun salam, daun jeruk, kunyit. Terus, kalau ingin makan yang beda dari biasanya gimana? Ya Beli. Hihi. Kebetulan makanan kesukaan kami semua adalah bakso. Kalau di Semarang ada warung bakso favorit yaitu Bakso Do’a Ibu di daerah Sompok dan Bakso Mawardi. Selain bakso, paling sekali-kali beli bebek goreng atau ayam goreng.
Tapi, ada satu camilan simpel yang disukai sekali sama suami dan sikecil. Kalau Ibu dan Bapak mertua sih memang kurang begitu suka ngemil, jadi kalau buat camilan yang menghabiskan ya kami bertiga, eh bedua.

Resepnya juga mudah dan praktis. Dulu dapat resep itu dari salah satu grup masakan di facebook. Karena bahan dan cara membuatnya tidak ribet, tertarik banget buat nyoba dan alhamdulillah berhasil. Senangnya minta ampun waktu itu, karena sebelumnya sudah nyoba berbagai resep donat ternyata hasilnya kurang memuaskan semua. Mulai dari beli tepung donat premix sampai coba-coba resep hasil googling pun belum ada yang berhasil. Yang bantat lah, yang amis karena pakai telur lah, yang ini itu dan lain-lain. Alhamdulillah resep terakhir ini pas jadi sering mengolahnya untuk dibuat roti goreng bulat-bulat isi cokelat atau cakwe dengan mengurangi komposisi rasa manis dan menambahkan bawang putih.
Saking seringnya memakai resep itu untuk model makanan semacam donat, sampai apal sekali komposisi dan bahannya. Apa saja? Catat ya, kali aja mau nyoba.
Bahan:
  1. ¼ kg tepung terigu protein tinggi
  2. 1 sachet susu kental manis
  3. 2 sdm gula pasir (atau sesuai selera)
  4. 1 sdt fermipan
  5. 1 gelas belimbing air (bisa air es atau air dingin biasa)
  6. 1 sdm margarin
  7. Gula halus, meises, atau coklat leleh untuk topping (optional)
  8. Sedikit garam
  9. +- 500 ml minyak goreng

Alat:
  1. Cetakan donat
  2. Alat penggorengan
  3. Serbet untuk menutupi adonan saat didiamkan

Cara membuat:
  1. Larutkan gula dan susu kental manis dengan segelas air, usahakan airnya tidak penuh karena takut adonan terlalu lembek. Lebih baik gunakan air sedikit lebih dahulu, jika kurang bisa ditambahkan lagi.
  2. Campur tepung terigu dan fermipan, lalu sedikit demi sedikit tambahkan segelas air sambil aduk adonan.
  3. Uleni adonan sampai agak kalis lalu tambahkan sedikit garam dan margarin, uleni lagi sampai benar-benar kalis
  4. Setelah kalis, diamkan sekitar 30 – 60 menit di dalam wadah tertutup serbet basah dan biarkan mengembang.
  5. Setelah itu, kempeskan lagi adonan yang sudah mengembang dengan cara dipukul-pukul
  6. Buat bulatan sama besar sampai adonan habis lalu cetak dengan cetakan donat atau dengan tangan jika tidak memiliki cetakan.
  7. Diamkan sekitar 5 menit lalu goreng dengan api kecil.

Hm... jadi pengen donat lagi nih.. oia, kami biasa menikmati donat begitu saja tanpa tambahan topping, atau ditaburi gula halus, dengan coklat leleh/meises dll sesuka hati. Apalagi pas sore hari hujan udara jadi dingin, makan donat ditemani segelas teh hangat aduh nikmatnya.
Gara-gara suami dan anak suka makan donat itulah jadi bersemangat setiap kali ada request. Terlebih nguleni donat dan nepuk-nepuk adonan bisa sedikit ngurangin stress lho, dan olah raga tentunya. Nggak percaya? Coba aja yuk.
Salam, 

24 comments:

  1. Wah... resepnya mudah... coba ah... TFS ya mbak.
    Btw... aku juga masaknya itu2 saja. Kalau bosen beli lauk mateng.gampang.... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, mudah banget.

      semoga sukses percobaannya ya Mba.. :)

      Delete
  2. Tergoda sama yang menul-menul. Kapan-kapan kucoba resepnya mba. Makasih sharingnya.

    ReplyDelete
  3. Mba kalau aku g bikin tapi langsung nyobain boleh? Hahaha *laper*

    ReplyDelete
  4. Halo mbak ar, suka masak ya?
    Hehehe kalo saya sukanya ngumpulin resep, ntar pak suami yg eksekusi. Huahahaha
    Makasih kunjungannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe. Nggak suka2 amat sih mba, kalau buat camilan tapi sering :)

      Delete
  5. tfs mba..jadi ingat cetakan donat yang dibel;i udah lama tapi masih nganggur aja he he he

    ReplyDelete
  6. Ternyata buat donat itu lumayan mudah juga ya, terima kasih ya mbak atas resepnya :D

    ReplyDelete
  7. saya punya cetakan donat belum pernah dipake hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk ah Mba, sayang kalo dianggurin :)

      Delete
  8. Bisa dicoba nih kalau mood masak lagi datang, hehe.. Aku sering malas ke dapur :D

    ReplyDelete
  9. Cetakan donat kayak apa sih mbak. Adanya irus donat yg dpt dr mbak diah didi itu.
    Itu teksturnya nanti lembek bgt ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip gitu Mba Adit, besanya ga ada gagangnya

      Delete
  10. Aku tertarik krn menul2nya itu mbak... Serius tanpa telur mbak? Margarin lelehin dulu nggak mb..? * jd pengen nyoba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, tanpa telur. margarinnya ga dilelehin dulu, langsung aja diuleni bareng :)

      Delete
  11. Replies
    1. Yup! makanya jadi favorit keluarga kami :)

      Delete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam