Tuesday, 15 September 2015

Hello, Jekardah!

kalo disebut kata Jakarta, apa sih yang terlintas di kepala? Ibu kota indonesia? Banjir? Atau macet?
Hihi. Ketiganya memang betuuul!!

Jakarta si Ibu Kota negara tak pernah lepas dari banjir langganan tiap tahun dan macet yang terjadi setiap hari. Sebelumnya sih Cuma menikmati macet Jakarta dari berita di TV, dan cerita teman-teman yang hidup di sana. Tapi, saat menginjakkan kaki di sana dan disambut macet, rasanya ko geram juga. Wow! Beginikah kerasnya ibukota? Yang katanya lebih garang dari ibu tiri. Hehe.

Dalam perjalanan ke Jakarta hampir tidak menemui kemacetan kecuali karena perbaikan jalan yang tak seberapa panjang, apalagi melewati tol cipali yang lurus mulus. Tapi begitu masuk tol Cikampek, mulai berasa padet tuh jalan tol.  Bahkan mau masuk pintu tol aja antrinya beuh...!! trus habis bayar tol masih juga macet karena rebutan jalur alias jalur menyempit. Hohoho.. ini baru di jalan tol. Kebetulan kami sedikit ‘tersesat’
karena salah baca peta di ‘Nokia Drive’, tahu sendiri kan Jakarta banyak jalan layang dan kitanya belum mahir bedain warna di peta antara jalan biasa sama jalan layang (ndeso banget yak?! Ah biarin!).

Udah gitu, begitu keluar dari jalan layang masih terjebak juga sama macetnya dimana-mana plus ada beberapa titik perbaikan jalan. Hm... rencana sampai jakarta jam 6 pagi, jam 11.30 baru merapat ke tujuan. Ya iyalah, wong mau lewat perempatan di Mampang prapatan yang panjangnya cuma 500m sebelum masuk gang, butuh waktu 45 menit. Lhadalaaahh...!! *tepok jidat.

Sorenya dari gang Bangka kita pengen ke Ragunan, itung-itung ke Jekardah bentar ada kenangannya, ngga cuma macet yang diingat. Hihi. Berangkat dari rumah Jam 2 lebih dikit, berharap sebelum tutup udah sampai sana, ternyata lagi-lagi macet. Di tengah jalan, teman yang lagi ada acara seminar ngabarin kalo acaranya udah kelar. Dipikir kalo kita jemput mereka, batal deh ke ragunan. Jalan pintasnya, naik GoJek yang lagi nge-hits itu. Yup! Dan kita nyampe ragunan barengan. Ohoho... terimakasih, Gojek yang setia membelah macetnya jalan.

Nyampe ragunan, jam 16 lebih dikiit ternyata sudah tutup. Ooo... tapi ada bapak-bapak calo yang nawarin kita masuk bayar tiket lebih plus nagsih uang rokok. Yaudahlah, daripada nggak masuk sama sekali.. dan enjoy ragunan! Cuma satu setengah jam! Dan cuma lihat pelikan, rusa, sama gajah. Hosh! Belum kesampaian ngajakin sikecil lihat zebra sama jerapah. 
Gajah Sumatera
Horeee!! Hasna lihat gajah!!

Ada ginian di Ragunan depan kandang gajah. Berasa di Jepang
Reuni kecil kami. Alhamdulillah..
Lumayan lah, dia sudah keasyikan lihat gajah yang selama ini Cuma lihat di TV sama di buku. Hihi. Next time, insyaAllah diagendakan bener-bener travelling ke sana, nginep beberapa hari biar bisa silaturrahim sama temen-temen. Aamiin..

2 comments:

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam