Sunday, 8 October 2017

Suka Duka dan Strategi Mengikuti ODOP Blogger Muslimah Indonesia

Pemenang atau peserta terbaik ODOP Blogger Muslimah Indonesia Agustus 2017

Asslamu'alaikum,
Ceritanya kali ini mau 'bayar utang' ke Mba PiJe #ODOPBloggerMuslimah, Mba Anggarani Citra.
Waktu itu di pengumuman pemenang beliau menuliskan supaya pemenang membuat tulisan seputar suka duka ODOP bulan Agustus yang lalu. Nggak ada kata-kata 'wajib' sih tapi itu menjadi semacam beban moral buat saya jika tidak menulis. Sssst! Alasan biar ada tema nulis ODOP hari ini aja,  sih. Wkwkwkwk.
Jujur saya sangat terkejut dan tidak merasa bangga saat nama saya muncul menjadi pemenang ke-3 ODOP Blogger Muslimah bulan Agustus yang lalu. Kenapa? Karena saya sadar, saya bolos 3 hari sehingga postingan ODOP saya tidak lengkap 30.
Makin nggak nyaman juga saat membaca beberapa komentar yang mengatakan kurang lebih 'ternyata pemenangnya ODOP nggak lengkap' hehe.
Sempat ngerasa gimana gitu sih, baper dikiiiit. Hihi. Tapinya sudah dijelaskan sama Mba Angga kalau periode pertama itu yang dinilai bukan hanya jumlah tulisan yang disetor tapi juga konten-nya. Mba PJ ngasih toleransi maksimal jumlah bolosnya sehingga yang belum lengkap 30 pun bisa masuk nominasi pemenang.

Alhamdulillah, jadi pelajaran dan pengingat buat saya juga supaya makin rajin nulisnya. 
Semoga dengan penjelasan Mba Angga tidak ada lagi yang menanyakan mengapa pemenang ada yang tidak lengkap ODOP. Hihi. Dan untuk periode Oktober ini malah dikasih kelonggaran boleh bolos seminggu sekali atau maksimal 4 kali dalam sebulan. Nah, asyik kan? Mba PJ-nya baik banget deh *ketjup.

Sedih kalau gagal ODOP *eh

Suka-dukanya ikut program ODOP apa nih?
Ahahaha. Maaf kebanyakan ngalor-ngidulnya.
Bahas dukanya dulu deh, kan berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian.
ODOP itu memang tantangan banget buat saya yang kadang nggak sempat ngetik atau menunda-nunda buat nulis.
Apalagi saat seharian ada agenda dan sampai rumah badan sudah capek. Fyuuh... Bumil maunya langsung selonjoran, mandi air hangat trus bobo cantik. Hihi.  Tapi kalau pas ODOP kudu maksain diri buat nulis dan posting.
Alhamdulillah, terbantu banget sama smartphone karena bisa bikin draft di aplikasi G-note. Setelah sampai rumah dan dapat sinyal wifi baru deh dipindah ke komputer, edit sedikit lalu posting. Gambarnya tinggal nyomot dari pixabay atau koleksi pribadi yang relevan dengan tulisan.
Yang bikin sedih bin mewek juga, kalau malam sudah waktunya si Kakak tidur, mau tak mau harus menemaninya tidur lebih dulu. Nah, ini yang paling sulit karena seringkali niatnya mau nyelesaikan tulisan malah bablas sampai pagi. Bangun tidur jadi sebel dan marah sama diri sendiri :D
Akhirnya sering nyiasatin sebelum tidur posting dulu seadanya meskipun belum self editing. Esok paginya baru dikoreksi dan ditambah jika ada yang masih kurang. Semoga sih nggak dinilai curang ya *nyengir*
Trus tersiksa banget ikut ODOP itu saat tidak ada ide sama sekali. Akhirnya ada beberapa tulisan yang asal nulis banget tuh, isinya curhat doang. Wkwkwkwk. Maafkan, moga nggak keitung sampah.
Satu lagi yang bikin saya sedih adalah saya jadi makin jarang BW alias blog walking ke blog teman-teman. Iya, sebelum-sebelumnya juga sudah susah banget ngatur waktu buat blog walking. Pernah mencoba selang-seling buat posting dan BW tapi hanya bertahan beberapa hari saja. Kalau tiap hari posting otomatis saya jadi makin kesulitan BW. So, maafkan ya yang sering meninggalkan komentar di blog tapi saya belum sempat kunbal alias kunjungan balik. *emakrempongbangetcyyn!*
be happy aja! dibikin asyik dan enjoy!

Trus senangnya apa dong? Banyak banget susahnya.
Senangnya, blog kita jadi ramai postingan. Yang biasanya sudah hore banget kalau sepekan bisa posting minimal sekali (4 blogpost dalam sebulan), jadi makin hepi karena mencapai rekor sebulan ada 27 blogpost. Alhamdulillah... Yeyeyeyalalalala!
Trus jadi disiplin juga, karena dikejar deadline tiap hari dan merasa harus bayar utang postingan. Mau tak mau harus nulis dan menciptakan ide saat mengalami writer’s block.
Nambah jejaring. Ini yang saya suka, berkah ODOP jadi makin banyak kenal sama blogger yang keren-keren dan inspiratif. Pas bisa BW sering makjlebjleb gitu baca tulisan mereka. Duh, jadi makin jatuh cinta sama Blogger Muslimah yang ngadain ODOP ini.
Senang juga pas dapat job placement artikel, karena di #ODOPBloggerMuslimah bebas mau artikel dari job, buat lomba, endorsement dll semuanya bisa masuk hitungan ODOP. Rasanya tuh jadi ringan banget pas dapat placement karena tinggal edit. Alhamdulillah sih bulan kemarin dapat meskipun cuma 1. Haha. Dan saya juga masih bisa lancar ikut arisan di komunitas blogger lokal Semarang. Happy kan? Sekali merengkuh dayung 2 - 3 pulau terlampaui.
Ternyata lebih banyak sukanya lho, karena jadi sadar bahwa sebenarnya bisa banget menulis 1 artikel minimal 500 kata dalam waktu singkat. Syaratnya hanya sudah ada ide dan bekal (baca:membaca).
Kemana-mana membawa block note untuk menampung ide
Bagaimana strateginya supaya bisa lancar ODOP?
Ini versi saya ya, Temans. Saya yakin setiap orang memiliki stategi masing-masing yang bisa jadi berbeda jauh dengan kebiasaan saya.
Pertama, sebelum memulai ODOP saya akan menyiapkan daftar tema/ide untuk tulisan saya. Biasanya hanya berupa judul atau poin utama. Sesekali ada yang saya tambahkan outline juga. Tema-tema tersebut bisa diambil dari keseharian kita, aktivitas, setelah baca buku, kenangan yang ingin dibagi, dll.
Ambil tema yang ringan saja terutama saat diburu waktu. Namun jika memungkinkan mengambil tema yang cukup berat, kenapa tidak?
Kedua, Saat kehabisan ide adalah waktunya buka Bank Ide
Saya terbiasa memiliki bank ide di block notes maupun di smartphone saya. Saat ide muncul tapi saya belum sempat menuliskan, akan saya masukkan ke Bank Ide sehingga suatu saat bisa dimunculkan kembali. Termasuk saat-saat genting ODOP dan ide buyar semua.
Ketiga, Menyediakan waktu khusus untuk menulis.
Sebenarnya ba'da shubuh adalah waktu yang nyaman sekali untuk menulis, karena belum banyak gangguan dan udara masih sangat segar. Tapi sering rempong sama pekerjaan rumah, Cyn! Jadi ya gitu deh..  Nggak bisa terus-terusan ngetik ba'da subuh.
Selain waktu ini, saat sikecil tidur juga bisa dimanfaatkan dengan catatan saya tidak mengantuk. Kalau pas ngantuk akhirnya ya ikut tidur juga. Wkwkwkwk.
Mentok-mentoknya, sore hari sikecil main sama simbahnya lalu setelah suami pulang kerja dilanjutkan olehnya. *MaafkanistrimuiniyaMas*
Keempat, Punya Cadangan Tulisan
Ini yang paling berat bagi saya, dan seringnya sih nggak punya. Eh, kalau nggak salah ODOP sebelumnya ada 1 postingan yang menggunakan tulisan lama dan belum di-publish. Lumayan kan? Sisa waktunya bisa digunakan untuk menulis edisi selanjutnya.
Kalau pas ngejar ODOP begini jadi salut sama para content writer yang bekerja tetap. Mereka setiap hari harus setor artikel sesuai target. Belum lagi jika di rumah dia adalah seorang ibu rumah tangga dengan balita. MasyaAllah...  Kebayang seterong-nya.
Kalau Teman- teman bagaimana strategi ODOPnya? Boleh banget kalau mau sharing.
Dan jagan lupa, ikut juga program-program blogger muslimah Indonesia mulai dari ODOP, PosTem, Kepribadian Muslimah, dll.
Semangat!
Semoga bermanfaat,

Salam,

5 comments:

  1. Sek sek, itu pus nya imut banget, ya? :D

    ReplyDelete
  2. Bener banget, Mbak. Duh, kalau udah kehabisan ide, rasanya pengen nyakar bantal. :'D

    ReplyDelete
  3. Duh sy blm sanggup ikut odop hehhe masih sibuk (padahal cuma sibuk jd irt ) sm kehabisan ide

    ReplyDelete
  4. Huhuhu... Nggak mampu odop aku. Sebulan 10 post aja udah bagus

    ReplyDelete
  5. Aku juga yang keteteran bagian bewe nya nih.. :(

    ReplyDelete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam