Monday, 17 July 2017

Kreasi Masak Ayam Potong So Good: Ayam Pepes Bumbu Garang Asem




Bismillahirrahmanirrahim..  Assalamu'alaikum,  Happy Monday,  Temans!
Hari baru semangat baru.  Yuhuuu!! 
Weekend kemarin ngapain nih?  Kalau saya cuma di rumah aja.  Eh,  ada acara keluarga sebentar ding,  cuma meluncur ke Ungaran aja sih nggak jauh-jauh. 
Berhubung suami saya sekarang hari liburnya Jumat,  jadi ceritanya tiap jumat saya mau memanfaatkan hari dengan sebaik-baiknya (baca: me time,  baca buku,  ngetik,  jalan-jalan,  dll). Ini juga kalau sempat sih,  karena kadang hari libur pun tetap banyak agenda.
Oia, Jumat kemarin saya berhasil memanfaatkan dengan belanja dan masak bareng.  Horeee...!  Eh alhamdulillah.. Meskipun agak gagap karena sudah lama nggak 'masuk' dapur.  Iya,  sekarang lebih sering ibu mertua yang masak,  saya kebagian jadi asisten chef bagian kupas bawang,  iris-iris dan cuci sayur-piring. 
Ceritanya tiba-tiba saya pengen masak Ayam garang asem, makanan favorit sejak kuliah.  Garang Asem memang salah satu makanan khas daerah Jawa Tengah khususnya wilayah pesisir,  dengan kuah santan segar dan rasa asam-pedas yang berpadu lezat.  Nah kan jadi ngiler lagi. 
Dulu waktu masih kuliah hidangan ini termasuk istimewa karena jarang bisa makan ayam,  apalagi harga garang asem juga lumayan mahal untuk kantong mahasiswa kere sepertiku.
Eh tapi saya juga pengen makan ayam pepes gara-gara pas ramadhan kemarin ada teman yang share gambar ayam pepes dan sukses bikin saya ngiler kebayang lezatnya *elusperut.  Nggak ngidam sih, saya memang suka ileran kalo lihat makanan lezat *ups.
'Yaudah daripada bingung dan susah masak dua kali,  kenapa nggak nyoba masak pepes bumbu garang asem aja?' tiba-tiba kalimat ini 'cring' begitu saja muncul di kepala.  Hm..  Boleh juga nih..  Oia kalau waktu masih kuliah dulu sih suka masak ayam bumbu garang asem tapi nggak pakai dibungkus daun pisang, jadi ayamnya cukup direbus dengan bumbu garang asem sampai matang.
Baiklah,  kita coba masak pepes ayam bumbu garang asem. Toh garang asem juga dibungkus daun pisang, hehe.
Maka meluncurlah kami ke Pasar Johar yang nggak jauh dari rumah.  Gambling juga karena sudah hampir jam 2 siang, semoga sih masih banyak kios yang buka. Sampai di pasar,  bersyukur juga karena beberapa pedagang masih menggelar dagangannya.  Saya pun memilih bahan-bahan yang sudah di-list mulai dari bumbu dapur, daun kemangi,  daun pisang,  bawang, dll.  Alhamdulillah...  Nggak sampai 1 jam di pasar sudah bawa barang belanjaan segambreng.  Emak-emak memang bakat banget belanja ya!  Hahaha.
Dari pasar langsung meluncur ke supermarket terdekat untuk membeli bahan utamanya,  apalagi kalau bukan ayam potong.  Kenapa nggak sekalian beli di pasar?  Hm..  Kalau beli ayam di pasar sudah siang saya nggak yakin ayamnya masih kondisi bagus.  Apalagi saya juga sedang ingin mencoba mengolah Ayam potong So Good.  Memangnya So Good punya produk ayam potong mentah juga?  Iya ada,  Temans!  Ada ayam potong paha dan dada, ayam utuh potong 10, dan ayam potong untuk sup. Kemasannya menggunakan plastik dengan isi 1kg/kemasan.
Ayam Potong So Good
Selain itu, ada 8 alasan mengapa ayam potong So Good adalah ayam potong kualitas ayam segar (dan ini juga yang menjadi alasan saya mengapa memilih So Good):
  1. Kualitas ayam terbaik berasal dari peternakan modern milik sendiri (PT Japfa)
  2. Melalui pembiakan selektif
  3. Ayam dikembangkan dan diseleksi untuk mencapai pertumbuhan efisien, menghasilkan daging lebih banyak, dan tidak mudah sakit
  4. Ayam tidak disuntik hormon
  5. Dipotong di rumah potong bersertifikasi NKV (Nomor Kontrol Veteriner untuk Rumah Pemotongan Hewan/RPH)
  6. Proses secara halal dari awal hingga akhir
  7. Proses cepat dalam pembekuan, dan ayam dibekukan per potong sehingga tidak menempel satu sama lain
  8. Praktis, tinggal olah tanpa perlu dipotong dan dicuci

Saya juga belum lama tahu sih tentang ayam potong So Good ini.  Tahunya So Good adalah merk dagang olahan ayam seperti nugget, sosis, bakso,  siomay,  dll.
Alhamdulillah, stok ayam potong So Good di supermarket yang saya datangi itu masih cukup 'aman',  ada beberapa bungkus stok yang kondisinya masih sangat bagus.  Sampai rumah langsung eksekusi, mumpung si Kecil masih tidur dengan neneknya.
Seperti yang sudah kubilang di atas,  sudah lama nggak ubek-ubek dapur jadi gagap banget.  Bismillah aja deh,  masak buat orang-orang tercinta apalagi dibantuin suami. Yeaaay!! 
Tapiii...  Ternyata ada yang kelupaan,  bumbu buat garang asemnya ada yang nggak kebeli.  Yaks!  Buru-buru lari ke tetangga yang punya pohon belimbinh wuluh,  untung aja pas berbuah dan besar-besar.  Alhamdulillah..  Makasih ya Bu,  seneng deh punya tetangga yang baik hati.
Bumbu sudah lengkap,  perkap lain juga sudah siap,  tinggal dimasak deh.
Ayam potong dan bumbu yang disiapkan

Bahan-bahan yang kusiapkan:
  • 500 gr Ayam Potong So Good Dada dan Paha. Setelah lunak beri sedikit air perasan jeruk nipis
  • 6 siung bawang putih
  • 10 butir bawang merah
  • 5 butir kemiri
  • 1 sachet santan instan
  • 1 ruas jahe
  • 1 ruas lengkuas,  iris tipis
  • 100 gr daun kemangi,  siangi dan bersihkan
  • 5 biji belimbing wuluh,  potong-potong
  • 1 sdm garam
  • 1 sdt gula pasir
  • 1/4 sdm merica bubuk
  • 1/4 sdm ketumbar bubuk
  • 1 batang serai
  • Cabe rawit merah secukupnya
  • Daun salam secukupnya

Membuatnya pun cukup simpel, Temans!  Palingan agak ribet di bagian bungkus-bungkus dengan daun pisangnya.
Yuk, intip cara masaknya
  • Haluskan bawang merah, bawang putih,  jahe,  kemiri,  serai dengan blender. Biasanya saya mah ngulek pakai ulekan,  tapi kali ini ingin hemat tenaga, wkwkwk. Tahu-tahu berapa menit ditunggu itu blender muter tapi bumbu-bumbunya nggak halus,  masih berupa butiran halus.  Ya salam..!  Kudu siapin otot juga nih kalo gini.  Baiklah... Mari kita berperang dengan cobek dan ulekan!  Bismillah...
  • Setelah bumbunya halus,  masukkan garam,  gula,  merica dan ketumbar.  Masukkan juga irisan laos dan belimbing wuluh.  Lalu tambahkan daun kemangi. 
  • Terakhir masukkan santan kental dan aduk hingga rata.  Masukkan ayam potongnya,  aduk hingga merata dan diamkan selama kurang lebih 15 menit supaya bumbunya meresap.
  • Setelah 15 menit, siapkan daun pisang yang sudah dibersihkan, tata daun salam dan cabai rawit merah, ambil sepotong ayam bersama dengan bumbu.
  • Bungkus/gulung ayam dengan daun pisang hingga rapat, gunakan batang lidi atau staples untuk menutup bagian ujungnya.
  • Siapkan dandang untuk mengukus.  Kukus dengan api sedang kurang lebih 30 menit sampai matang dan ayam cukup empuk. Tunggu sampai dingin lalu bakar pepes ayam yang telah matang. 

Intip juga cara masaknya di sini:


Berhubung di rumah tidak ada alat untuk membakar,  saya menggunakan barang seadanya.  Ada panci teflon yang sudah tua, saya coba membakar di atas teflon.  Sayang,  daun pisangnya meninggalkan noda yang sulit dihilangkan.  So,  saya menggantinya dengan membakar di atas sarangan dandang yang telah rusak.  Cara ke dua ini ternyata lebih efektif dan aroma harum daun pisangnya terasa sampai ke daging ayam.  Hm.. 
Alhamdulillah...  Hasilnya cukup memuaskan.  Yeeay!  Bahkan si kecil pun suka. 
Hasil berkutat di dapur bersama suami
Oia, resep asli garang asem, ayam dengan semua bumbu direbus terlebih dahulu dulu baru dibungkus dengan daun pisang lalu dikukus hingga empuk.  Saya sengaja nggak merebusnya terlebih dahulu karena nanti sebagian pepesnya akan dibakar,  supaya ayamnya tetap segar.
Harusnya cita rasa garang asem adalah pedas dan asam,  tapi saya sengaja tidak menambahkan irisan cabau hijau agar ayamnya tidak pedas karena sikecil belum mau makan pedas dan ayahnya pun tidak suka yang terlalu pedas.  Jika ingin pedas,  cabai rawit merah yang ikut dikukus bisa diulek dengan sendok lalu campurkan dengan pepes ayamnya. Hm..  Yummy..!!  dapat deh asam pedasnya kalau ditambahkan cabe seperti ini.
Alhamdulillah... akhirnya kesampaian makan pepes dan garang asem sekaligus.

Ayam potong SO Good yang telah lunak, siap untuk dimasak
Temans, untuk mengolah ayam potong So Good, harus menunggu sampai ayamnya lunak ya,  sama seperti kalau kita mau mengolah ayam yang baru keluar dari freezer.  Pindahkan ke ruangan pendingin biasa beberapa jam sebelum diolah,  atau buka dan letakkan di wadah di suhu ruang sampai lunak. Setelah itu saya tambahkan perasan jeruk nipis untuk menghilangkan amisnya.  Dan ayam potong siap diolah.
Yuk,  makan yuk!  Atau mau coba masak pepes bumbu garang asem juga? Sok segera eksekusi. Ssttt!! So Good juga sedang mengadakan lomba resep di blog lho Temans, barangkali ada yang berminat dan belum tahu informasinya bisa dilihat di akun media sosial So Good. Deadline-nya sampai tanggal 23 Juli ini. Selamat masak dan ngelomba yak!   
Semoga bermanfaat ya,

Salam,

32 comments:

  1. sha kalo makan pepes, trus di goreng. jadi double enaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya lebih suka yang dibakar Mba.. :)

      Delete
  2. Wah nggak repot lagi dong ngurusi ayam, tinggal beli di supermarket mantap,,, kunbal y

    ReplyDelete
  3. Huwaaaaa, ngecess ini mbak.

    beneran ya, baca tulisan yang rapi, terus fotonya juga oke punya, jadi bikin daya tarik makanan jadi berkali-kali lipat lebih menggoda. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ngeces langsung eksekusi aja Teh.. :D

      Delete
  4. Nyamm, foto pas makan-makannya mana mbak? Hihi, suka asyik sendiri kalo liat foto orang lagi makan. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sama foto pas makan ntar malah merusak selera, Teh. karena pas makan kita-nya awut2an. haha

      Delete
  5. Jam 2 siang emang udah gak bagus ayamnya yang di pasar, udah agak berbau..
    mendingan cuz beli ayam potong so good, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget... ayam kan dipotong sekitar jam 2-3 pagi sebelum didistribusikan ke penjual. siangan dikit aja udah jelek apalagi sampai jam 2 ya

      Delete
  6. Waah, kreasi resep baru nih, perpaduan antara pepes sama garang asem. perlu dicoba nih:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huum Mba Ika.. Mba ika yang master chef kudu nyoba nih. hihi

      Delete
  7. Ketoke enak mbak. Tak jajale mgko

    ReplyDelete
  8. Waah, garang asem tuh juga jd masakan favoritku. Lebih asyik lagi klo masaknya bisa praktis yaa, ayam potongnya fresh dan sdh bersih juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba.. kapan2 bikin garang asem yang nggak dipepes ah.. biar ada kuahnya :)

      Delete
  9. Enaknya so good dibikin pepes bumbugaranng asem
    Emang ya dibikin apa aja kece.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mba, hasil olahan ayamnya nggak amis

      Delete
  10. Glek... ngiler bangeeett liat penampakan pepes ayamnya. Kirim Rin kiriiiimmmm ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap Mba.. aku kirimin gambarnya ya *ups

      Delete
  11. Seumur hidup baru sekali ngrasain garang asem, aku gatau ternyata garang asem itu enak n segeeer bgt :D *efekpilahpilihmakanan
    liat video mbaknya smngt bgt ngulek bumbu, jadi ikutan semangat (semangat mamam garang asem) *eh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntar lama-lama jadi hobi makan garang asem tuh mba.. :D

      Delete
  12. Ini yummy banget pastinya. Bikin ngiler

    ReplyDelete
  13. Bikin ngiler, favorit serumah nih kalo garang asem

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Mba... tapi seringnya malas bikinnya :D

      Delete
  14. Aku malah suka dikasi cabe ijo, sensasinya beda. Baru tau kalau dibakar juga garang asemnya. Maklum taunya beli, gak pernah bikin, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang dibakar ini modif aja mba.. hehe.

      Iya, lebih enak dikasih cabe ijo, cuma aku ga mau ribet biar sikecil bisa makan juga :D

      Delete
  15. Wah suamiku suka garang asem, nyobain pakai ayam potong so good juga ah 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk Mba... dijamin suami makin cinta tuh :D

      Delete
  16. pepes ayam sementara suka makannya ajah dulu mbak...kalau bikin belum pernah ha ha (emak malas)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mba.. puas banget makannya kalau berhasil bikin sendiri :)

      Delete

Terimakasih Telah membaca dan memberikan komentar di blog ini.

Mohon tidak menyematkan link hidup dan spam lainnya :)

Salam